Dra.  Benedikta Sri Lestari Kelanit ( FOTO: Sulo/Cepos )

MERAUKE- SMAN I Merauke  merupakan  salah  satu  sekolah  menengah  atas  yang  menerapkan  belajar   dari  rumah. Kepala Sekolah SMAN I Merauke  Sergius Womsiwor, S.Pd, M.Pd, melalui    Wakasek Humas SMAN I Merauke Dra.  Benedikta Sri Lestari Kelanit mengungkapkan, bahwa sejak pandemi  Covid-19 dimana  tidak ada   proses   belajar  mengajar  di sekolah,  maka  sejak   itu  pihaknya  menerapkan  proses  belajar  dari  rumah.  

  “Sebelum   penerapan    belajar  dari  rumah karena  Covid-19, siswa   kami  sudah   terbiasa menggunakan   handphone    untuk  ujian sekolah dan  ujian semester,’’ kata  Sri Lestari  Kelanit.  

   Jika  3 tahun  lalu,   baru  sedikit  siswa  yang  memiliki  HP android, namun  sekarang  ini  menurut Sri Lestari, hampir   semua  siswa  memiliki  HP Android karena tuntutan   dimana  ujian sekolah dan ujian  semester mewajibkan  siswa  memakai  HP Android. Bagi    siswa yang   tidak  memiliki   handphone  android,  maka sekolah  meminjamkan   tablet  yang  dimiliki  sekolah dengan  penanggung  jawab   guru  kelas  masing-masing.   

  “Bagi  siswa  yang  belum     punya  handphone  android   kita   pinjamkan note book  milik  sekolah.   Masing-masing   guru  kelas  bertanggung jawab  terhadap  pinjaman  tablet tersebut,’’ terangnya. 

   Begitu  juga  bagi  siswa    yang  di rumahnya  belum   pasang  indihome, maka  sekolah  membelikan  dengan  mengunakan  dana  BOS. “Bagi anak-anak  yang  di rumahnya  belum  pasang  Wifi  dan  tidak  punya   uang  lagi  untuk beli  pulsa  data  maka    harus  lapor dan  daftar ke  wali  kelas. Nanti bendahara BOS  yang  akan keluarkan pulsa  untuk siswa  bisa  belajar. Karena  kehabisan  uang  dan sebagainya,  kita dari  sekolah   membelikan  agar  mereka  tetap  belajar  dari rumah,’’  jelasnya.   

   Selain  belajar dari   rumah  dengan menggunakan  HP android,   juga  proses  belajar   tersebut dengan  menggunakan  RRI  Merauke.  Ditanya  kemungkinan adanya siswa  yang pulang  kampung yang  menggunakan momen  belajar  dari  rumah  tersebut,  Sri Lestari Kelanit, bahwa  itu sudah pasti. Namun   pihaknya  selalu  mengimbau  siswa  bahwa  tidak  ada proses belajar  mengajar di  sekolah bukan  berarti   libur  karena   tetap   bisa  belajar  dari  rumah dengan menggunakan  HP adroid   tersebut. (ulo/tri)