Tersangka penebang  pohon palem  di  median jalan Taman Makam Pahlawan Merauke  pada 2 Juni lalu   yang berhasil  dibekuk   Polisi saat menjalani  pemeriksaan oleh penyidik  Reserse Kriminal Polres  Merauke, Jumat (5/6) ( FOTO:  Sulo/Cepos )

MERAUKE-Pelaku   pengrusakan  pohon  palem   yang ditanam di  sepanjang  jalan  Brawijaya  dan TMP  Merauke  pada 2 Juni   lalu akhirnya  berhasil  diringkus. Satu dari 2 tersangka   tersebut  berinisal YK  (20) berhasil ditangkap, Kamis  (4/6). Sedangkan   tersangka lainnya berinisial  berinisial  YW    terlebih dahulu    kabur  dan  langsung  masuk daftar pencarian orang (DPO).  

   “Tersangka   berhasil  teridentifikasi  dari  rekaman CCTV  saat  para pelaku sedang melakukan   penebangan  pohon  palem tersebut,” ungkap  Kapolres Merauke AKBP  Agustinus   Ary Purwanto   melalui Kasat Reskrim  AKP Carollan  Rhamdhani, SIK, SH, MH, ditemui  wartawan.  

   Dari pemeriksaan  yang dilakukan  terhadap  tersangka,  terungkap   jika   kasus ini bermula saat   kedua tersangka  bersama 4 rekannya   pada Selasa (2/6) sekitar   pukul  01.30 WIT, jalan keluar rumah dengan membawa parang. Saat berada di sekitar   Kantor Pelayanan    Perbendaharaan Negara (KPPN) Merauke, tersangka   YW    mencabut   parang yang diselipkan dipinggangnya   kemudian  menebas  pohon  palem tersebut diikuti  tersangka YK yang mencabut parang  dari pinggangnya  yang ia selipkan di jaketnya  kemudian menebas  pohon palem tersebut.

   “Dari pemeriksaan yang dilakukan,  motif tersangka  merusak  pohon tersebut hanya  sekedar iseng saja serta tidak  ada suruhan  orang,’’ katanya. 

  Karena itu, kata     Kasat Reskrim,  tersangka dijerat Pasla 170 ayat (2)   KUHP  dengan ancaman  hukuman  7 tahun. ‘’Selain   itu, kita juga  jerat  tersangka dengan  UU Nomor 12 tahun 1951  dengan ancaman  hukuman 12 tahun.   Kita kenakan UU Darurat karena membawa  senjata  tajam   yang bukan peruntukannya,’’ kata Kasat Reskrim. (ulo/tri)