MERAUKE-  Jumlah  pasien  dalam  pengawasan   Kabupaten Merauke di RSUD   Merauke  bertambah  1 orang  sehingga dengan  penambahan   itu  menjadi  2  PDP yang  dirawat  di RSUD Merauke.  Plt  Kepala Dinas Kesehatan  Kabupaten  Merauke  dr.   Nevile R. Muskita  ketika  dihubungi   media ini  lewat telpon  selulernya  mengungkapkan bahwa   adanya  tambahan  satu  pasien dalam  pengawasan   tersebut  baru masuk   pada Kamis  (28/5) pagi.  

   Yang bersangkutan    kata   Nevile  adalah seorang    laki-laki  yang   nekat  berangkat  dari Boven Digoel  menggunakan sepeda motor  tanpa   dilengkapi   dengan surat izin jalan ke Merauke.  ‘’Dia  dari  Boven Digoel  menggunakan  sepeda  motor  tanpa  dilengkapi  dengan surat  izin jalan,’’ kata    Nevile  R. Muskita.   

   Ketika sampai di Posko Covid -19 di Distrik Ulilin, Kabupaten Merauke, lanjut  Nevile,   yang  bersangkutan  terjaring  oleh petugas  Covid-19  Distrik   Ulilin. ‘’Karena tidak  dilengkapi   dengan surat  izin jalan,  kemudian dilakukan  pemeriksaan  di Puskesmas   Ulilin,’’ katanya. 

   Dari Puskesmas  Ulilin, lanjut   Nevile R. Muskita, kemudian   merekomendasikan untuk  dilakukan  isolasi dan perawatan  di RSUD  Merauke atau masuk dalam  status  PDP.  Kemungkinan   yang bersangkutan  memiliki   gejala  Covid-19  sehingga yang  bersangkutan  ditetapkan  sebagai pasien PDP. ‘’’Pasti  teman-teman  dari  Puskesmas  Ulilin  yang  lebih  tahu   setelah melakukan  pemeriksaan   terhadap yang  bersangkutan,’’ tandasnya.    

  Sementara  itu,   jumlah pasien  pasitif   yang dirawat   di RSUD Merauke  tinggal menyisahkan 2 orang  ditambah 5 pasien  positif   dan 10 pasien PDP rujukan  dari   Boven Digoel. Sedangkan  jumlah  orang dalam  pemantauan (ODP) terus   menurun  menjadi 39 orang.  (ulo/tri)