Sementara 17 Lainnya Hasil Swabnya  Negatif 

MERAUKE-Karena  kehabisan catridge,  8 dari 25   hasil   rapid test  yang  reaktif  belum dilakukan swab dan pemeriksaan   Test Cepat Molekuler  (TCM) di RSUD   Merauke.  Sedangkan  17  orang yang reaktif sudah dilakukan swab dan  hasilnya  negatif.    

  “Ya, untuk 8 orang yang reaktif   itu  kita belum  lakukaan  swab dikarenakan  catridge   untuk pemeriksaan   di TCM  habis. Kita baru  pesan ke Jayapura,’’ kata   Plt Kepala  Dinas  Kesehatan Kabupaten Merauke   dr.  Nevile R. Muskita  ketika dihubungi    Minggu (28/6).
  Menurut  Nevile, ke-8 orang   tersebut   baru  akan dilakukan  pemeriksaan  hari ini, Senin (29/6). ‘’Senin   baru  dilakukan swab,   karena   catridge   baru  tiba,’’ jelasnya. 

Petugas  dan  TKBM Pelabuhan  Merauke saat menjalani  rapid  test beberapa  hari lalu  di  Terminal  Penumpang  Pelabuhan Merauke. (FOTO: Sulo/Cepos)    

  Sementara    17 orang yang sudah   dilakukan  pemeriksaan swab,    ungkap  Nevile Muskita, hasilnya negatif   sehingga ke-17  orang tersebut  telah dipulangkan.    Kecuali  8 orang yang   belum  melalui swab  tersebut masih menjalani  karantina  khusus di Hotel Asmat dan   wisma  atlet  PON  XX.   Dengan adanya hasil swab   yang negatif  tersebut maka  jumlah  ODP  di Merauke  turun dari  48  menjadi 33  orang.   

   Ditanya soal 328   penumpang  Garuda dan   Batik  Air  yang tiba  hari   Jumat (26/6),   Nevile mengungkapkan,   bahwa    para penumpang yang  tiba  tersebut  diwajibkan   karantina  mandiri  dengan pemantauan  langsung  dari  Gugus  Tugas  Covid-19  melalui  puskesmas. “Kita harapkan  mereka   melakukan  karantina  mandiri. Kalau  memang dia cinta Merauke,  wajib  karantina mandiri dan itu   kita  melakukan pemantauan  kepada mereka,” terangnya. (ulo/tri)