Tim dokter  RSUD Merauke  seusai memasang PEG tube  pada seorang pasien dysphagia Stroke non  Haemorrhage, Minggu (20/9) lalu. ( FOTO: Ist/Cepos)

MERAUKE- Tim dokter  bedah RSUD Merauke   berhasil memasang  PEG  Tube pada salah seorang pasien  dysphagia stroke non  Haemorrhage, pada Minggu (20/9)  lalu.  Tim dokter   yang  memasang  PEG  tube  pada  salah satu  pasien dysphagia Stroke non  Haemorrhage    tersebut dr. Marcelino  Richardo Renyut, Msc, SPPD-KGEH  dibandu  Asisten I dr.  Willy Mulyono, SpB KDV, asisten 2 Evin, Amd, Kep, dan asisten 3 Bartol, Amd, Kep. 

   Direktur  RSUD Merauke  Merauke dr. Yenny Mahuze  mengungkapkan bahwa  pemasangan  PEG  Tube  pada pasien  dysphagia  Stroke non  Haemorrhage  tersebut merupakan yang pertama kalinya  dilakukan di Papua, Maluku, NTT   dan Bali.

“Sesuai laporan  yang kami terima dari dokter  Marcelino  Richardo  bahwa   untuk pemasangan  PEG  Tube    ini  merupakan yang  pertama kalinya untuk kawasan Papua, Maluku,   NTT dan Bali,’’ jelasnya. 

  Pemasangan   PEG   tube  atau selang  ini untuk  pasien stroke  non haemorrhage   adalah pasien  yang tidak bisa makan lagi lewat  mulut. “Jadi makanan itu    masuk lewat lambung. Pemasangan      PEG Tube ini  biasanya  dilakukan di  rumah sakit-rumah sakit  besar. Tapi karena  kita punya alat   dan  dokter  sehingga    dilakukan  pemasangan   PEG tuber tersebut,”    jelasnya.

  Seharusnya, pasien tersebut  kontrol di Jakarta atau Malaysia, karena tempat  dirawat pertama   di Malaysia. “Tapi karena Covid-19, sehingga  koordinasi dengan  dokter yang ada di sini  dan   bisa dikerjakan di  Merauke. Sekali lagi, pemasangan ini pertama kalinya dilakukan di wilayah Indonesia Timur,” katanya.

  Apalagi  tambah  doker Yenny  Mahuze, konsultan  dokter  SPPD-KGEH  untuk   penyakit    dalam di Papua hanya  ada di Merauke. “Jadi konsultan  untuk penyakit  dalam  itu  di Papua  hanya ada di Merauke yakni dokter Marcelino Richardo  Renyut   yang tak  lain anak Merauke  sendiri,’’ tandasnya. (ulo/tri)