Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto

BINTAN, Jawa Pos – Kabar gembira kapan waktu pelaksanaan vaksin Covid-19 dilakukan mulai mencuat. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memastikan, Desember nanti vaksinasi siap dilakukan untuk masyarakat.

’’Nanti disiapkan di bulan Desember atau awal Januari 2021, Indonesia sudah bisa memulai vaksinasi,’’ ujarnya pada Rapat Koordinasi Pimpinan (Rakorpim) Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PCPEN) di Bintan, Kepulauan, kemarin (25/9). 

Airlangga menjelaskan, kini pemerintah tengah menyiapkan aturan yakni Peraturan Presiden (Perpres) terkait vaksinasi. Perpres itu memuat aturan pengadaan, pembelian, distribusi, hingga pelaksanaan vaksin. 

Pada tahap pertama, pemerintah mengutamakan 1,3 juta tenaga kesehatan yang akan divaksin terlebih dahulu. ‘’Di garda terdepan jumlah 1,3 juta,’’ imbuh dia. 

Pemerintah juga akan mendistribusikan vaksin kepada para Aparatur Sipil Negara (ASN). Kemudian, vaksin juga diberikan bagi masyarakat berusia produktif, kelompok comorbid, dan peserta penerima bantuan iuran (PBI) BPJS Kesehatan. ‘’Total 86 juta daripada penerima yang terbagi usia produktif, kelompok comorbid, dan kelompok peserta BPJS Kesehatan PBI,’’ tambah pria yang juga Ketua KPCPEN itu. 

Dia melanjutkan, Indonesia yang notabene negara dengan jumlah penduduk yang besar telah menyiapkan vaksin mencapai 270 juta. Jadwal waktu distribusi vaksin itu juga nantinya akan diatur oleh Kementerian Kesehatan. 

Airlangga melanjutkan, Perpres itu juga berisi tentang aturan uang muka dan  penjelasan mengenai kondisi tidak terduga atau force majeure. Selain itu, vaksin itu juga memiliki tingkat kesuksesan atau success rate dengan batas rata-rata 40 persen. 

Artinya, jika vaksin tersebut tidak berhasil menanggulangi penularan covid-19 di Indonesia, maka hal itu tidak bisa disebut sebagai kerugian negara. ‘’Ini menjadi bagian daripada pemulihan ekonomi nasional dan biaya penanganan covid, jadi bukan kerugian negara,’’ imbuh ketum Partai Golkar itu.

Terkait dengan serapan anggaran PEN, Airlangga menyebut kini serapannya mendekati 40 persen. Menurut dia, dalam beberapa pekan terakhir memang terjadi percepatan penyerapan anggaran PEN. 

Realokasi anggaran secara dinamis membuat penyerapan anggaran PEN semakin lancar. Dia menekankan, program PEN baru dimulai awal Juni 2020. Sehingga, progress 40 persen itu didapat dalam kurun waktu 3 bulan 3 pekan. ‘’Dengan tingkat penyerapan yang makin cepat ke depan, kami perkirakan bahwa anggaran PEN sebesar Rp 695 triliun akan dapat terserap hingga 100 persen,’’ tutur dia. 

Adapun salah satu sektor yang harus segera didorong pemulihannya yakni sektor pariwisata. Upaya pemulihan ekonomi di semua sektor dengan mengedepankan aspek kesehatan sebagai prioritas tetap menjadi fokus utama.

Airlangga menjelaskan, selain banyak ekonomi daerah yang bergantung di dalamnya, sektor pariwisata juga paling mudah dan terbuka untuk menyerap tenaga kerja. Bahkan jumlah tenaga kerja di bidang pariwisata terus naik sejak tahun 2010. 

Untuk mendorong pemulihannya, sejumlah strategi dan program pun dirumuskan. Salah satunya yakni melalui optimalisasi belanja pemerintah di sektor pariwisata dengan membuat event MICE (meeting, incentive, convention, and exhibition) di lokasi destinasi wisata.

Tak hanya itu, penegakan disiplin protokol kesehatan juga terus dilakukan. Terlebih, di 9 provinsi dengan tingkat infeksi dan penularan tinggi (zona merah). Penegakan disiplin itu pun akan terus dipertahankan beberapa bulan ke depan, supaya menjadi zona kuning dan kemudian ke zona hijau.

Dia mengklaim, pendekatan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) secara klaster juga mulai menghasilkan kemajuan, sehingga isolasi akan dilaksanakan berdasarkan sumber penularan tanpa mengorbankan tempat lain. 

‘’Kita belajar bahwa pendekatan one size fit all tidak tepat, karena memang setiap lokasi, klaster memang beda, sehingga program penanganan Covid-19 pun akan berbeda pula sesuai dengan karakter lokasi/klaster tersebut,’’ tutur Airlangga. 

Vaksin yang dimaksud Airlangga merupakan vaksin yang dipesan dari UEA dan Tiongkok. Kepastian Indonesia bisa mendapatkan vaksin tersebut disampaikan oleh Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi usai mengunjungi kedua negara bersama Menteri BUMN Erick Tohir pada bulan lalu. Retno mengatakan, di akhir tahun ini, Indonesia bakal memperoleh sekitar 20-30 juta vaksin. Sementara di tahun depan, kwartal I, diperkirakan mencapai 80-130 juta. Untuk kwartal II mencapai 210 vaksin. 

Hal ini sejalan dengan target uji klinis vaksin kerja sama Bio Farma dan Sinovac, yang mana diperkirakan rampung akhir tahun dan mulai produksi awal tahun depan. Menghadapi pandemi ini, Bio farma sendiri sudah meningkatkan kemampuan produksinya hingga 240 juta vaksin pertahun dengan menambah alat baru. 

Selain itu, Indonesia juga masih berupaya mendapat akses vaksin dari berbagai pihak. Termasuk, GAVI, Coalition for epidemid preparedness (CEPI), dan WHO. Ketiganya merupakanpelopor covax facility yang dibentuk untuk memastikan akses vaksin Covid-19 yang adil dan merata. ”Detail mengenai mekanisme pendistribusian, biaya dan besaran vaksin masih dibahas hingga September 2020,” katanya. 

Selain itu, Indonesia juga tengah mematangkan peluang kerja sama antara CEPI dan Bio Farma untuk produksi vaksin. Menurutnya, Bio Farma sudah masuk dalam kandidat potensial. Artinya, peluangnya semakin besar untuk bekerja sama dengan CEPI dalam produksi vaksin. 

”Sekali lagi upaya ini hanya jangka pendek. Untuk jangka panjang, pemerintah tengah menyiapkan vaksin merah putih,” ungkapnya. 

Selain vaksin, Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 juga menyiapkan alat deteksi cepat. Diantaranya, rapid test antobodi dan PCR dari BPPT. ”Saat ini kita kembangkan juga rapid test untuk antigen dengan berbasis swab,” tutur Menteri Riset dan Teknologi (Ristek)/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro. Di mana, penelitiannya dilakukan oleh LIPI. 

Dia menargetkan, bulan depan rapid test antigen ini bisa diluncurkan. Sehingga, bisa memperkuat testing, tracing, dan treatment yang tengah diusahakan pemerintah dalam upaya menekan angka penularan Covid-19.

Secara global, Analis pasar modal Hans Kwee menuturkan, kabar vaksin Tiongkok mendapat persetujuan dari World Health Organization (WHO) dan dan siap edar awal tahun depan mengerek saham perusahaan farmasi nasional. Yakni, dua anak usaha PT Bio Farma (Persero): PT Indofarma Tbk (INAF) dan PT Kimia Farma Tbk (KAEF). 

Sentimen tersebut lantas membawa indeks harga saham gabungan (IHSG) finis di zona hijau, kemarin (25/9). Naik 103,04 poin atau 2,13 persen di level 4.945,79. “Kebetulan Indonesia ada kerjasama dengan vaksin Sinovac dari Tiongkok. Kita juga melihat kemajuan uji vaksin membuat pasar nasional ikut bergerak naik,” kata Hans saat dihubungi Jawa Pos.

Meski demikian, dia menilai isu vaksin merupakan sentimen jangka pendek. Beritanya sesaat-sesaat, tidak lama. Pelaku pasar saham juga tetap hati-hati. Mengingat, WHO bukannya tidak luput dari kesalahan. Seperti pernyataan beberapa waktu lalu, mengenai vaksin Rusia yang katanya sudah aman. Namun, faktanya uji klinisnya masih sedikit. 

“Selain itu pasar juga khawatir dengan peningkatan kasus harian nasional masih tinggi yang mencapai 4 ribu kasus,” ujar Direktur Anugerah Mega Investama itu.

Sentimen positif pasar saham lainnya adalah negosiasi kebijakan fiskal Amerika Serikat yang kembali diajukan ke kongres. Bank sentral AS, The Fed menyatakan kebijakan tidak terlalu efektif masih menunggu kebijakan fiskal.

Di Sisi lain, pemerintah terus mengejar peningkatan kesembuhan pasien Covid-19. Kemarin Satgas penanganan Covid-19 melaporkan 4.343 pasien yang sembuh. Sehingga totalnya menjadi 196.196 orang atau 74,87 persen. Nyaris tiga perempat kasus Covid-19 di Indoensia sembuh. 

Per kemarin, ada dua provinsi dengan tingkat kesembuhan tertinggi . Masing-masing Maluku Utara (87,97 persen) dan Gorontalo (86,77 persen). Jubir pemerintah untuk penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito menjelaskan, kedua daerah punya strategi baik untuk mempercepat penyembuhan pasien.

Maluku Utara misalnya, sejak awal lokasi karantina pasien dipisah. Hanya yang bergejala berat yang dirawat di RS. Sementara pasien gejala ringan dikarantina secara tersentral di fasilitas pemerintah atau hotel. Para pasien terus didorong menjaga kebugaran fisik ’’Dan mengionsumsi protein yang baik,’’ terangnya. juga penerapan protokol kesehatan lewat kearifan lokal.

Pemisahan pasien juga dilakukan di Gorontalo. Para pasien juga diberikan tambahan vitamin dan diminta berolahraga. Selain itu, pasien Covid-19 di Gorontalo juga diberikan terapi pengelolaan stres. Juga ada program pemberdayaan masyarakat dengan membentuk desa tangguh.

Wiku mendorong pemprov lain untuk mengikuti inovasi di tiga provinsi tersebut. ’’Agar kondisinya (pasien) makin banyak yang sembuh dan kita terbebas dari Covid-19,’’ lanjutnya.  sebagai catatan, kemarin ada 8 provinsi yang tingkat kesembuhannya di atas 80 persen. 

Kemudian 9 provinsi kesembuhannya antara 70-80 persen. 12 provinsi kesembuhannya antara 60-70 persen, dan sisanya 5 provinsi di bawah 60 persen. Yakni Aceh (47,4 persen), Jabar (59,7) persen, Sumbar (50,79 persen) Riau (46,57 persen), dan Papua Barat (57,08 persen).  (dee/mia/han/byu/JPG)