Aktivitas  bongkar muat  di gudang Bulog Merauke yang ada  di  Gudang  Arang.  Bulog  akhirnya  kembali  bisa beliberas selain gabah. (FOTO: Sulo/Cepos )

MERAUKE- Setelah mendapat  penolakan  dari petani  terkait  dengan  pengadaan  yang  dilakukan  oleh Bulog   pada musim   panen  rendengan tahun  2020 yang   hanya   membeli    Gabah Kering Giling (GKG) dan gabah kering panen (GKP) dari   petani, akhirnya   Bulog   juga bisa  beras. Tentunya, ini  menjadi  kabar baik     bagi  petani yang ada di Merauke.   

   Kepala  Perum Bulog Merauke Djabiruddin mengungkapkan, bahwa adanya  perubahan   tersebut  setelah  Kepala Kantor  Wilayah Bulog  Papua dan Papua Barat  melakukan teleconferens dengan Perum Bulog  Pusat. Kemudian   Kepala Kantor Wilayah Bulog  Papua dan Papua Barat  melakukan   teleconfrens yang   sama  pada hari berikutnya  dengan seluruh  kepala Bulog  yang ada di  Papua dan Papua  Barat. 

  “Hari ini, kami mengundang  seluruh  mitra  kami untuk  menyampaikan    kebijakan  ini,’’ kata  Djabiruddin seusai melakukan  rapat  dengan  para  mitra bulog   di  Kantor  Bulog Merauke, jalan  Gudang Arang,  Kamis   (30/4).

  Artinya, dengan  kebijakan  tersebut  Bulog selain  tetap membeli  gabah  dari petani juga   bisa  langsung  dengan  beras  sesuai dengan persyaratan  yang  sudah diisyaratkan oleh  pemerintah.   Bahkan  lanjut  Djabiruddin, dengan   kebijakan  pembelian  beras  tersebut, para  mitra Bulog    sudah  menyediakan   sekitar  2.000  ton  beras   yang  siap masuk  ke  gudang  bulog.     

   Djabiruddin juga menjelaskan  bahwa  harga  pembelian  pemerintah  (HPP)  juga  mengalami  kenaikan. Jika sebelumnya  Rp 8.030/kg   di gudang   Bulog, maka   untuk tahun  2020  naik menjadi  Rp 8.300/kg. 

  “Ada kenaikan Rp 270/kg. Tapi harga  pembelian  ini sudah  berada di gudang  bulog,’’ katanya.  

  Djabiruddin  menjelaskan bahwa   target pembelian  Bulog   untuk tahun   2020  ini sebanyak  32.000  ton, sementara  saat ini  stok yang ada di   gudang  bulog   sebanyak  7.500 ton. Tapi dengan  rencana  adanya   pengiriman  beras lagi ke Timika sebanyak 1.500   ton, maka   akan menyusut menjadi 6.000. ‘Sebenarnya ini cukup sampai Desember  untuk memenuhi  jatah  ASN dan  TNI Polri    untuk 5 kabupaten,” tambahnya. (ulo/tri)